Thursday, April 28, 2011

HIKAYAT PELAYARAN II: NUR DI UFUK TIMUR

HARI KEDUA I: KE NEGARA ZAITUN

Udara segara menempelak ke arah tubuh badan Ahmad. Ermmm... segau nyerrr.. lafaz terkeluar dari mulutnya, loghat Melaka. Bagasi telahpun diletakkan di Lobi Al-Fanar Palace Hotel. Perut pun dah kekenyang sarapan bersarapan. Menantikan bas sampai utk diisi bagasi kedalam perutnya.

Beberapa ahli rombongan wanita sudah pun menunggu di pintu hotel. Sampai je bas, bas disumbatkan ke perutnya dan ahli pun jua masuk menselesakan diri didalam bas tersebut. Tatkala jam mengahmpiri wak tu 7 pagi wt, roda bas muda bergerak meninggalkan hotel. Destinasi seterusnya, Negara Zaitun. seperti dalam surah At-Tin, Negara palestin adalah negara yg kaya dengan tanaman ZAITUN.



(View lembah dan lurah dari Gordian ke Palestin)

Jalan yang dilalui adalah jalan yg sama dengan jalan ke Laut Maut. Cuma sebelum sampai ke Laut Maut, bas masuk ke simpang di sebelah kanan. Rombongan sampai di check point pertama dalam negara Gordian. Perjalanan sampai ke chekc point tersebut lebih kurang 1 jam setengah. Setelah diperiksa bagasi dan pasport, bas terus menuju ke negara Palestin. CUMA..... sebelum masuk ke negara Palestin, rombongan kena menempuh negara Israel, yahudi LAKNATULLAH dulu. "Sial yahudi nie, semua lokasi stretegik ke Palestin dia dah rampas" ujar Husaini. Rombongan melepasi sempadan Gordian-Israel. Si yahudi Laknaat nie semua bersenjata. SIAL!.
(Sempadan Gordian-Israel)

(Gate sebelum masuk ke Imigresen Yahudi Laknatullah!)

Beberapa minit kemudian, sampai jua Ahmad bersama rombongan ke imigresen Israel yahudi laknatullah. Berderau gak dada Ahmad. Pertama kali melihat umat Laknat nie. Semua bersenjata. Rombongan diperkenalkan dengan JuruArah yg baru, Hisham yg akan membawa kami kenegara Palestin. Setelah di periksa, Alhamdulillah, Syukur pada Allah, tiada berlaku apa2 yg tidak diingini pada ahli rombongan kami serta urusan pun berjalan lancar.

Hampir 1 jam di imigresen Israel, Ahmad serta rombongan diminta untuk membawa bagasi masing-masing ke dalam bas yg baru. Agak kecil gak bas nie.. cukup-cukup untuk 20 orang.

(Keadaan dalam bas yg cukup pakai... ahaaxzzz)



Bas mula bergerak keluar dari kawasan imigresen. Rombongan diberi serba sedikit penerangan dari HIsham. Jam pun dah hampir 11 pagi wt. Waktu di Gordian dan palestin adalah sama.

Destinasi pertama yg dibawa oleh Hisham adalah Jericho. Penempatan Kristian Palestin. Kemudian Hisham membawa ke destinasi rehat dan rawat. Tempat shopping sesikit. lepas gak le nak melepas lenguh dan sengal dalam bas.


(KAwasan R&R di Jericho...)

Dah lee... penat gak nak menaip nie... sambung nanti plak...

Wednesday, April 27, 2011

HIKAYAT PELAYARAN II: NUR DI UFUK TIMUR

HARI PERTAMA V: R&R

Setelah penat berendam dalam air yg teramat masin, Ahmad serta rombongan terus pulang menuju ke Bandaraya negara Gordian. Cuaca cerah dan macam terik tapi bayu sejuk jerrr. Ahmad yang kembali kuyu mata hitamnya, cuba menahan nafsu tersebut. Sampai di penginapan hotel sekitar jam 4 petang wt. Magrib disini sekitar jam 5:30. bermaksud hari semakin gelap. Kalau di tanah Melayu jam 5:30 masih cerah memancar mentari. Selepas membawa naik segala bagasi dan kelengkapan, Ahmad, Husaini dan Abuya sempat berehat seketika sebelum menanti waktu makan malam.




"Arghhhh...... lega rasanya dapat luruskan badan nie... rasa nak tololap yo," sahut Ahmad kepada Husaini. tak berjawap sahut tersebut... "lerrrrr, dia dah terlolap dulu.. hawauuuu!", keluh Ahmad.

Tatkala mentari makin melabuhkan tirai nurnya, Ahmad yang kekenyang kembali ke ranjang yg empuk dan sejuk... !!!!

"Ahmad! Ahmad... bangun. Subuh" sambil jari kakinya ditarik oleh Abuya. Lerr... rasa macam seminit jer aku terlelap.. dah jam 4 pagi. Subuh dah masuk.. Dengan mata kuyu dan dalam kelemahan sangap bermacam, Ahmad terus ke bilik mandi....




bersambung!!!!

Monday, April 25, 2011

HIKAYAT PELAYARAN II: NUR DI UFUK TIMUR

HARI PERTAMA IV: LAUT MATI /DEAD SEA

Ermm... kekenyang... Alhamdullilah.. terlepas kalimah memuji Tuhan keluar dari mulut Ahmad. Dengan beg yg penuh muatan, dan kembara yg belum lagi mendapat tempat penginapan yg sepatutnya, rombongan terus bergerak dari pekan kecil negara Gordian ke satu kawasan bersejarah yg dipanggil laut mati. Pejalanan dengan bas ke sana mengambil masa sekitar 2 jam. dari bandar Gordian ke laut, pemandangan cuma lerengan bukit bukau dan kawasan yg kurang pembangunan." iskkhh... ape guna pembangunan jika pembangunan dan sahsiah rakyat teruk..." bisik hati Ahmad. "Bangunan tinggi-tinggi, konon-konon negara maju, tapi masyarakat... Allahhuakbar!"

Jam sekarang sekitar 11 pagi wt. Bas kami terus melunjur maju ke destinasi. "Mata den rasa mengantuk, kang terlolap kang rugi plak tak dapek tengok view." kata Ahmad kepada Husaini.

Selang beberapa ketika, rombongan pun tiba ke destinasi, PemanduArah masih mencari tempat dan lokasi yg sesuai untuk parkir bas.

"Okey!.. here we are. all of u can go to the resort. "Kata PemanduArah..
"Haaa Resort.. ceh!!! ni masuk tentu kena bayau ni, Abuya."
"ermm... Ikut kan aje lerrr.. ntah-ntah dia dapat komisen le tu. pasal tu le bawa tempat nie." Kata Abuya.
Cehhh!!! duit lagikk... Argghhh, dah sampai pun. Memang niat nak kesini sejak dari tanah Melayu lagi. Arghhh..
(View dari atas resort. Mengadap laut mati yg terbentang luas.)


Hamik nko... dah kene usd22 sorang... wakakakkaakaa.. ketawa kecil Ahmad. Ada rombongan yg tanak masuk pun. Maheyy katanya. LAntak aaaa...
(Ermmm... macam lautan... tapi sebenarnya tasik jerr yg luas.. LAut mati dikongsi oleh beberapa negara.)


So, Ahmad pun membawa turun ape yg patut dari perut bas. Begitu juga dgn 2 3 ahli yg lain.

(relax kejap sebelum aktiviti memedihkan mata bermula)


Perghhhh!!!!.. Kenapa namanya laut... Aku tengok macam tasik jer...! Tanya Ahmad kepada Husaini. "Entah!" balas nya selamba. Ceh!!!!!!


(cehhh!!! kontrol bebbbbb!!!! kat kaki tu, garam jerr berketul ketul di gigi air.)

(kerana kelihatan yg sangat, anda boleh mengapungkan badan anda tanpa perlu kempiskan perut. otomatik anda akan timbul)


Sebenarnya sebelum belayar ke Gordian, Ahmad sudah pun membuat sedikit bacaan dan sejarah laut mati tersebut. Ternyata benar lagi membenarkan.. Dinamakan laut mati disebabkan laut tersebut terlalu masin dan langsung tiada hidupan waima tumbuhan pun di dalam laut tersebut. Pelik gak bagi Ahmad. Nak kata Laut, tapi macam tasik. Tiada bersambung langsung dengan lautan. Tapi Masin. Allah Maha Besar dan MAha Berkuasa. Maha Suci Allah, yg Maha Mengetahui dan Maha Esa. Hanya KUN sahaja bagiNYA.

Kalau diikut dari sejarah Islam, Laut mati adalah tanah kawasan umat Nabi Allah Luth. Diberitakan kaumnya mengamalkan seks luar tabie. Lelaki suka lelaki. Telah puas nabi Allah berdakwah, tapi umatnya tetap Ingar. Diberitakan dalam sebuah kitab terbitan DBP, tahun tak ingat lerrr.. Sebelum Jibrail dan beberapa malaikat yg lain ditugaskan untuk menghancurkan bumi kaum Luth, Jibrail terlebih dahulu berjumpa nabi Ibrahim. (tak silap di Palestin /Hebron), Para Malaikat memperkenalkan diri mereka dan mereka pun bersalaman dgn Nabi Allah Ibrahim Kallamullah. Seteleh menyatakan hajat dan tujuan, para malaikat tersebut meminta izin untuk pergi. Namun, Nabi Allah Ibrahim meminta izin untuk ikut bersama mereka dan bergerak lah mereka menuju perkampungan Luth. Sampai di satu bukit berhampiran perkampungan tersebut, Jibrail memberi tahu Nabi Allah Ibrahim supaya tunggu di situ sahaja. Nabi Allah Ibrahim bertanya kenapa. Jawab Jibrail, Nanti kamu Tidak sanggup melihat ape yg akan berlaku, cukup sekadar melihat dari sini.

Para Malaikat pun terus bertemu dgn Nabi Allah Luth dan menceritakan ape yg bakal terjadi. PAra Malaikat yg menyerupai pemuda yg kacak sudah dilihat oleh pemuda-pemuda kaum Luth. dipendekkan cerita.. kalu nak story nie.. panjang ooo kisah dia... hatta nabi Allah Luth pun keluar dengan Anaknya. Isterinya tidak percaya kan akan Dia. Maka tinggal isterinya dan penduduk menantikan bencana yg bakall berlaku. dalam perjalanan nabi Allah Luth ke tempat Nabi Allah Ibrahim, bumi dikawasan itu pun diterbalikkan dengan dasyatnya. Dikhabarkan NAbi Allah Ibrahim yg melihat dari kejauhan pun jatuh pengsan. erm...

dah le.... nanti sambung la plak.....

Friday, April 22, 2011

HIKAYAT PELAYARAN II: NUR DI UFUK TIMUR

HARI PERTAMA III: SANTAP

Waktu jam sudah menunjukkan hampir jam 10 pagi wt. Perut Ahmad yg tadi tidak terasa kosong, kini seakan meminta diisikan. Selesai ziarah dan berdoa dia Ashabul Kahfi, rombongan terus meronda satu pekan kecil daerah Gordian.

Rombongan singgah di satu restoran dibawa oleh jurupandu. Aduhhh!!!!.. bengong gueee.. bisik hati Ahmad. Nak oder makan pun bermasaalah. Communication fail... ahaxxzzz.. Nasib lah TG Haji Sheikh Mohd Ali ada..

Ahmad: Abuuya,.. apa nak makan nie,,, nasik-nasik takda!
Abuya: Ko nak makan ape.. ahaaxzz kita oder roti dgn nasik jerr.. jgn risau.. makan jerr ape yg abuya oder...
Ahmad: ye leee..

Tak berapa lama kemudian dtg le pelayan baru roti.. "BOkkkkk... " Perghhhh.. terkejut Ahmad apabila beberapa keping roti, seakan roti nan, dibaling diatas meja.. tanpa alas dan tanpa pinggang. Abuuya ketawa jerr... "Hawau mat gordian nie". Kata Ahmad.
(Inilah roti yg dicampakkan terus keatas meja. alas takde, pinggan takde.. hampehhhhh.. aahh telan jer laa... dah lapo)


Tidak berapa lama kemudian, Nasik berlaukkan kambing pun dihantar ke meja Ahmad. Erm... Belasah leee.. perot la lapo".. Kata Husaini, sahabat dari Jasin.

(Nasi berlauk kambing gordian.... yum..yum... yum...)


(SEBELUM....)
(dah SELESAI..... ahaaaxzzz.. licin bro)

Hampir juga satu jam setengah Ahmad bersama rombongannya di restoran tersebut. Kemudian rombongan terus menaiki bas menuju ke destinasi seterusnya... DEAD SEA...


bersambung....

Tuesday, April 19, 2011

HIKAYAT PELAYARAN II: NUR DI UFUK TIMUR

HARI PERTAMA II: ASHABUL KAHFI

Dengan membawa mata yg berat, Ahmad terus juga menuju ke Gua Ashabul Kahfi. Dengan semangat dan jua sokongan jemaah, sempat juga dia bergambar di hadapan pintu Gua tersebut. Oleh kerana kedatangan kami seawal jam 8 pagi, gua pintu kahfi belum lagi dibuka untuk umum. Setelah berundingan dgn pemandu arah kami, dia pun memanggil pembuka kunci pintu berkenaan. Sementara menunggu pembuka kunci tersebut, sempat juga kami membaca surah AlKahfi sehingga habis. Alhamdulillah, Moga ada keberkatannya nanti.


( Surah alKahfi ayat 21.
"21. dan Demikianlah Kami dedahkan hal mereka kepada orang ramai supaya orang-orang itu mengetahui Bahawa janji Allah menghidupkan semula orang mati adalah benar, dan Bahawa hari kiamat itu tidak ada sebarang syak padanya; pendedahan itu berlaku semasa orang-orang itu berbantahan sesama sendiri mengenai perkara hidupnya semula orang mati. setelah itu maka (sebahagian dari) mereka berkata: "Dirikanlah sebuah bangunan di sisi gua mereka, Allah jualah Yang mengetahui akan hal ehwal mereka". orang-orang Yang berkuasa atas urusan mereka (pihak raja) pula berkata: "Sebenarnya Kami hendak membina sebuah Masjid di sisi gua mereka".

Kalau diamati bangunan disisi gua itulah yg berada diatas pintu gua berkenaan. Allah sahaja yg Maha Mengetahui.)

(bergambar bersama jemaah di hadapan pintu Ashabul Kahfi)




(Pintu ini bakal dimasuki lagi oleh manusia-manusia ini... Insya Allah..)



Setengah jam menanti, pintu gua pun dibuka. Alhamdulillah. dapat jua Ahmad bertawassul didalamnya serta bergambar bersamaam jemaah yg lain.

(didalam makam inilah semua tulang-tulang alkahfi dikumpulkan dan disimpan. oleh kerana tiada lampu didalam makam tersebut.. tulang-tulang berkenaan tidak jelas kelihatan melalui kamera.)


Ahmad bersama rombongan berada di sekitar gua tersebut kurang lebih 1 jam lamanya.


(antara artifak yg masih ada tersimpan buat tatapan umum)



Setelah selesai seadanya, rombongan terus ke satu tempat yg juga tak kurang hebat sejarahnya... LAUT MATI..



video
(17. dan Engkau akan melihat matahari ketika terbit, cenderung ke kanan dari gua mereka; dan apabila ia terbenam, meninggalkan mereka ke arah kiri, sedang mereka berada Dalam satu lapangan gua itu. Yang demikian ialah dari tanda-tanda (yang membuktikan kekuasaan) Allah. sesiapa Yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah, maka Dia lah Yang berjaya mencapai kebahagiaan; dan sesiapa Yang disesatkannya maka Engkau tidak sekali-kali akan beroleh sebarang Penolong Yang dapat menunjukkan (jalan Yang benar) kepadaNya.
Surah alKahfi, ayat 17)


bersambung..


HIKAYAT PELAYARAN II: NUR DI UFUK TIMUR

MUKADDIMAH
Hikayat Pelayaran 2 (HP2)bukanlah sambungan dari HP 1. Hikayat ini adalah lahir daripada perjalanan yg tiada kesudahan dan tiada episod bersiri. Ia bersandarkan dari hasil pemerhatian dan pengalaman yg ditempuhi oleh penulis hikayat yang tiada apa2 ilmu pun. NAmun begitu, ianya adalah sekadar keinginan penulis untuk mencatatkan sesuatu sebagai hadiah diri sendiri dan sebagai kenangan.

HP2 ini adalaha hikayat pelayaran ke timur tengah dan sebahagian tanah Arab. Ia tiada kaitan dengan sesuatu kerana ia bukan dibuat atas dasar sesuatu untuk sesuatu. Hikayat yang mengandungi cerita dan illustrasi dari ilham yg Maha Kuasa. Pelayaran yang menganbil masa dalam 13 hari ini, adalah sekadar Ilham penulis memuji kebesaran Ilahi..

Sekian.







HARI PERTAMA I: ALAM GORDIAN

Hikayat bermula apakala alam mulai gelita pada tanggal 28 april, tatkala hari Isnin melabuh untuk mencari Selasa. Adakah atas dasar jemputan atau bukti kebesaran Ilahi terhadap hambanya yg bercita-cita mencari keikhlasan sanubari. Dari tanah besar, Melayu, Ahmad diterbangkan oleh GERODA bersama-sama guru dan rakan-rakan. Mula-mula kami dibawa singgah sementara di lapangan Bangkok, negeri Thai selama 1 jam. Menanti dalam perut geroda buat seketika. Geroda terus menerbangkan kami ke negara Gordian, yg kini dialam nyata dipanggil Jordan. Gordian adalah nama asal dan panggilan penduduk tempatan seperti yg diberitahu guru. Jejak kaki pertama sampai ke tanah asing ini seawal jam 730 pagi waktu tempatan (wt). Serasakan seperti udara segar dan sejuk dibawa bayu ke arah kami. berbicara pun asap-asap halus keluar dari hawa mulut. Ahmad masih menenang hatinya yang sayu dan gelisah sejak turun dari geroda.


Pelayaran awal kami disambut oleh wakil dari negeri Gordian. Setelah beramah mesra, kami dijemput ke pelayaran seterusnya. Sedikit kecelaruan berlaku. Ahmad masih menenangkan pikirannya dan hatinya. seteleh rundingan sebulat suara, kami belayar terus ke tempat yg ditulis didalam Al-Quran, Ashabul Kahfi.
(permandangan dari atas bas. Gordian memang byk dipenuhi dgn pokok tin...)

(permandangan depan gua Kahfi; dipayungi oleh 2 pohon zaitun dikiri dan kanan serta mihrab atau tempat yg dibuat seperti surau diatas gua tersebut.)


Ternyata, Seperti firmanya, dalam surah Ashabul Kahf, bermula ayat 9.

BISMILLAH HIRRAHMAN NIRR RAHIM.

ô9. Adakah Engkau menyangka (Wahai Muhammad), Bahawa kisah "Ashaabul Kahfi" dan "Ar-Raqiim" itu sahaja Yang menakjubkan di antara tanda-tanda Yang membuktikan kekuasaan Kami?

10. (ingatkanlah peristiwa) ketika serombongan orang-orang muda pergi ke gua, lalu mereka berdoa: "Wahai Tuhan kami! kurniakanlah Kami rahmat dari sisimu, dan berilah kemudahan-kemudahan serta pimpinan kepada Kami untuk keselamatan ugama kami".

11. lalu Kami tidurkan mereka Dengan nyenyaknya Dalam gua itu, bertahun-tahun, Yang banyak bilangannya.

12. kemudian Kami bangkitkan mereka (dari tidurnya), untuk Kami menguji siapakah dari dua golongan di antara mereka Yang lebih tepat kiraannya, tentang lamanya mereka hidup (dalam gua itu).

13. Kami ceritakan kepadamu (Wahai Muhammad) perihal mereka Dengan benar; Sesungguhnya mereka itu orang-orang muda Yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambahi mereka Dengan hidayah petunjuk.


bersambung...